PANDANGAN ISLAM TENTANG IBU HAMIL DAN KESEHATAN ANAK-ANAK


PANDANGAN ISLAM TENTANG IBU HAMIL

DAN KESEHATAN ANAK-ANAK

Bab I. Pandangan Umum

Islam sebagai agama yang sempurna, mengatur semua aspek kehidupan. Memberikan perhatian besar terhadap kelangsungan keluarga, sesuai posisinya sebagai bagian penting dalam masyarakat. Tentu saja faktor keluarga menjadi penentu baik atau buruknya suatu masyarakat.

Permasalahan keluarga tentu saja berkaitan erat dengan wanita dan anak-anak. Bahkan wanita memegang peranan terhadap kelangsungan dan kesinambungan keluarga tersebut. Perkembangan keluarga melalui proses keturunan, menjadikan wanita berada di posisi terpenting dalam melahirkan generasi baru dari manusia.

Proses kehamilan yang sepenuhnya diemban oleh seorang calon ibu, merupakan sebuah kerja keras dan penuh resiko. Membuat wanita berada di ambang ancaman, jika saja permasalahan tersebut tidak mendapatkan perhatian memadai dari semua pihak.

Oleh sebab itu, Islam telah menjelaskan bagaimana seharusnya seorang wanita hamil diperlakukan. Apa saja hak mereka, dan tentu saja kewajiban suami terhadap pasangannya yang sedang mengandung anaknya tersebut.

Sementara itu, masalah kesehatan anak juga mendapat perhatian besar dari Islam. Pertumbuhan dan keselamatan seorang anak di masa kecil, menentukan nasibnya di kemudian hari.

Keselamatan dan kesehatan ibu hamil dan anak-anak merupakan tulang punggung dari kesinambungan manusia di dunia ini. Kewajiban semua pihaklah untuk peduli terhadap masalah tersebut.

 

I.1. Kehamilah Proses Alamiah Mewujudkan Keturunan

Allah SWT telah menciptakan manusia secara berpasangan. Ada laki-laki, ada juga perempuan. Dengan adanya pasangan tersebut manusia dapat berketurunan dan berkembang dari masa ke masa. Proses alami dari perkembangan manusia dalam berketurunan adalah dengan cara berhubungan suami istri antara laki-laki dan perempuan dalam sebuah wadah mulia dan ikatan suci yaitu pernikahan. Dari hasil hubungan tersebut akan membuahkan janin dalam rahim sang istri. Proses kehamilan ini merupakan suatu yang alami dan paling mudah dalam melahirkan keturunan. Bahkan secara naluri semua makhluk hidup juga mengetahui hal tersebut.

Allah SWT berfirman:

Artinya: “Dialah yang telah  menciptakan kamu dari jiwa yang satu, lalu dijadikan darinya pasangannya, lalu melahirkan dari keduanya banyak laki-laki dan perempuan …”(QS. Ar-rum: 30)

 

Kelahiran anak yang melewati proses kehamilan juga faktor yang dapat meningkatkan rasa kasih sayang orang tua terutama ibu kepada anaknya. Kelahiran anak melewati proses yang panjang-lebih kurang 9 bulan. Sang ibu menunggu kelahiran buah hatinya dengan penuh harap dan bahagia. Proses keibuan pun tumbuh secara alami di samping harus aktifitas sehari-hari. Secara tak langsung memapah calon anak yang ada dalam kandungannya selama proses kehamilan berlangsung.

Kasih sayang orang tua terutama ibu kepada anaknya, tonggak awal dari keharmonisan rumah tangga. Anak tumbuh sehat dan penuh perhatian dari kedua orang tuanya. Kasih sayang itulah kunci dari keharmonisan rumah tangga. Menjadikan sebuah keluarga kokoh dan bahagia. Selain itu, kasih sayang itu sendiri merupakan anugerah Sang Pencipta.

Allah SWT berfirman:

Artinya:” Di antara tanda-tanda kebesaran Allah adalah dijadikan bagimu pasangan dari golongan kamu sendiri, supaya kamu merasa tentram kepadanya, dan Dia menjadikan di antara kamu rasa kasih dan sayang.” (QS. Ar-Rum:……..)

Kasih sayang itu pulalah yang membuat anak tidak dapat melupakan kedua orang tuanya. Bahkan ketika mereka meninggal dunia sekalipun. Sebagai rasa bakti anak kepada orang tua Islam menganjurkan mereka untuk selalu berdoa:

Artinya: “ Ya Allah, ampunilah dosa ku dan dosa kedua orang tuaku, sebagaimana   mereka telah mendidikku di waktu kecil.”

I.2. Proses Penciptaan Manusia Menurut Al-Quran

Allah SWT sebagai pencipta makhluk, telah menjelaskan proses demi proses penciptaan manusia di dalam rahim seorang perempuan. Proses perubahan janin dari setetes mani hingga menjadi manusia yang sempurna. Sebelum teknologi berkembang, hal itu merupakan perkara ghaib yang tidak diketahui oleh manusia, karena letaknya yang sangat dalam. Belum ada alat yang dapat menjangkau hingga ke dalam rahim tersebut.

Walaupun begitu, Al-Quran telah berbicara tentang proses penciptaan manusia di dalam rahim tahap demi tahap. Menakjubkan, sejak 14 abad yang lalu dan ternyata sekarang terbukti, semua kandungan Al-Quran tersebut benar dan tidak salah sedikitpun

Allah SWT berfirman:

Artinya: “Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan ( dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar kami jelaskan kepada kamu dan kami tetap kan dalam rahim, apa yang kami kehendaki sampai waktu yang sudah di tentukan. Kemudian kami keluarkan kamu sebagi bayi, kemudian(dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang di wafatkan dan ( ada pula) di antara kamu yang di panjangkan umurnya sampai pikun ,supaya dia tidak mengetahui lagi suatupun yang dahulu telah di ketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumu itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.“(QS.Al-Hajj: 5)

 

Artinya: “Dialah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes air mani, sesudah itu dari segumpal darah, kemudian di lahir kan kamu sebagai seorang anak. Kemudian(kamu di biarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa ( dewasa). Kemudian (di biarkan hidup lagi ) sampai tua. Di antara kamu ada yang di wafatkan sebelum itu. Kami perbuat demikian supaya kamu sampai kepada ajal yang di tentukan dan supaya kamu memahami(nya)”.(QS.Al-Mu’min: 67)

Artinya: “Dan sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dari suatu sari pati (berasal dari tanah). Kemudian kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu kami jadikan segumpal darah. Lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging. Dan segumpal daging kami jadikan tulang belulang. Lalu tulang belulan itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka maha suci Allah, pencipta yang paling baik.”(QS.Al-Mu’minun:12-14)

 

 

 

BAB. II Pandangan Islam Terhadap Masa Pra-Kehamilan, Masa Hamil, Saat Kelahiran  dan Pasca Kelahiran

 

II. 1. PRA KEHAMILAN

Masa pra-kehamilan dapat dibagi dua bagian. Pertama masa pra-nikah dan kedua masa pra-hamil setelah nikah ;

II. 1. a. Pra Nikah

Berdasarkan Hadist Rasulullah SAW bahwa setiap pemuda yang sudah berkemampuan baik dari segi fisik (jasmani dan rohani), materi dan mental untuk segera memenuhi sunnatullah yaitu mendirikan rumah tangga (nikah).

Hadist Nabi:

Wahai sekalian pemuda, barang siapa yang telah mampu hendaklah menikah, karena menikah itu lebih dapat menjga pandangan dan memelhara kemaluan (dari zina).

Selain itu, anjuran Rasulullah SAW bahwa seorang pemuda hendaklah memilih calon istri yang memenuhi kriteria baik, yaitu agamanya, keturunannya, hartanya dan kecantikannya. Di sini perlu kehati-hatian dan bukannya mengedepankan nafsu sehingga mengabaikan faktor agama sang istri. Bahkan dalam alqur’an surah….  disebutkan bahwa menikahi seorang budak mukmin jauh lebih baik dari menikahi wanita kafir meskipun ia sangat cantik dan kaya. (AlBaqarah: 221)

II. 1. b . Pra – Kehamilan Setelah Nikah

(i). Memberi Nafkah Terhadap Istri.

Ayat Allah SWT dalam surah (Talaq ayat 7):

Artinya : Hendaklah orang yang mampu itu memberikan nafkah kepada istrinya menurut kemampuannya, dan orang yang sempit rezekinya itu, hendaklah memberi nafkah menurut (kadarnya) apa yang diberikan Allah kepadanya (Talaq: 7)

Perempuan sebagai istri berhak mendapatkan jaminan kesejahteraan. Baik berupa sandang dan pangan yang cukup. Tidak hanya ketika istri sedang menjalani proses reproduksi ( mengandung,melahirkan dan menyusui). Tetapi di luar masa-masa itu, statusnya sebagai istri dan ibu dari anak-anak, harus diprhatikan pula. Hal ini di sebutkan dalam firman Allah SWT :

 

 

Artinya: ”Di atas pundak ayah terletak tanggung jawab memberikan nafkah dan perlindungan bagi ibu dan anak-anaknya secara makruf”. (QS.Al-Baqarah:233)

(ii) Wanita Berhak Atas Tempat Tinggal yang Layak dari Suaminya

Seorang istri membutuhkan tempat tinggal yang aman dan nyaman untuk mendukung perkembangan psikologis. Baik bagi sang istri maupun janin yang ada di dalam kandungannya. Dalam hal ini Islam telah mewajibkan suami untuk bertanggung jawab atas ketersediaan rumah dan tempat tinggal yang memadai untuk istrinya, bahkan dengan bahasa yang cukup jelas Al-Quran menyatakan:

Artinya: “ Tempatkanlah  mereka (para istri) di mana kamu bertempat tinggal menurut kemampuanmu dan janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka…….. (S.At-Talaq:6)

 

Dalam ayat ini ada beberapa pengertian yang bisa diambil:

  1. Suami harus menyediakan rumah bagi istrinya sesuai dengan kemampuannya.
  2. Suami harus tinggal bersama istrinya. Tidak sering meniggalkannya kecuali untuk keperluan yang sangat penting.Kalau dalam kondisi normal saja seorang suami tidak boleh sembarangan meninggalkan istrinya, apalagi ketika hamil yang sangat membutuhkan perhatian dari suaminya.
  3. suami tidak boleh menyakitkan hati istri dengan tidak memberikan fasilitas yang dibutuhkan.

(iii) Melayani istri dengan baik

Ayat allah SWT:

Dan bergaullah dengan mereka secara baik, kemudian jika tidak menyukai mereka (bersabarlah), karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak (Annisa: 19)

Dari ayat  di atas, suami sebagai kepala keluarga diminta selalu melayani istrinya dengan baik, bahkan saat suami menemukan satu kelemahan dari istrinya, maka suami harus meyakini bahwa istri masih memiliki berbagai kebaikan lainnya. Demikian juga bagi sang istri, harus meyakini bahwa suaminya banyak kebaikan meskipun adakalanya suami memiliki sifat yang kurang baik.

(iv). Wanita Berhak Melakukan dan Menikmati Hubungan Suami Istri

Melakukan hubungan suami-istri dalam Islam boleh dilakukan kapan saja, kecuali pada masa datang bulan atau nifas (melahirkan). Selain dari waktu terlarang tersebut kedua pihak baik suami maupun istri berhak melakukannya selama masih dalam ketentuan yang ditetapkan Allah swt. Berkaitan dengan kehamilan tidak ada satu dalil pun yang melarang pasangan suami isteri untuk melakukan hubungan tersebut.

Allah SWT berfirman:

Artinya:” Istri-istrimu adalah ladang bagimu, maka datangilah ladangmu itu kapan saja dengan cara yang kamu sukaii.”(Al-Baqarah : 223)

Dalam melakukan hubungan intim tersebut istri berhak untuk mendapatkan kenikmatan dan kepuasan sebagaimana yang diperoleh suaminya. Dalam hal ini Rasulullah saw telah memberikan peringatan supaya seseorang tidak egois dalam melakukan hubungan intim dengan melupakan pasangannya.

Rasulullah SAW bersabda:

Artinya: “Jika seorang ( suami) di antara kalian bersetubuh dengan istrinya maka hendaklah ia melakukan dengan sungguh-sungguh. Bila ia sudah lebih dahulu  mencapai orgasme sebelum istri merasakannya, hendaklah ia tidak berburu-buru (mengeluarkan zakarnya) sampai istri terpenuhi hajatnya memperoleh orgasme”.

Dalam hadits lain Rasulullah SAW besabda:

 

 

 

Artinya: “Jika seorang di antara kalian hendak menggauli isrtinya maka janganlah melakukannya seperti dua ekor unta atau keledai. Hendaklah memulainya dengan kata-kata (rayuan) dan ciuman.”(HR.Ibnu Majah)

 

Isi kandungan tersebut adalah:

a) Suami istri memiliki hak yang sama untuk mendapatkan kepuasan ketika melakukan hubungan intim.

b) Dalam berhubungan intim, suami istri berperan sama-sama sebagai subjek. Tidak adil jika yang merasakan kenikmatan hanya satu pihak,sementara yang lain kecewa.

c) Suami Istri berhak mendapatkan perlakuan yang baik dari pasangannya  dalam berhubungan intim.

 

II. 2. MASA KEHAMILAN

 

II. 2. A. Memberikan Perhatian sepenuhnya saat istri hamil

Seorang suami wajib memberikan perhatian yang lebih terhadap istrinya yang mulai menunjukkan kehamilannya.

Ayat allah SWT:

Artinya: Dialah yang menciptakan kamu dari jiwa yang satu (Adam) dan daripadanya dia menciptakan pasangannya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, (istrinya) mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu). Kemudian ketika dia merasa berat, keduanya (suami istri) bermohon kepada allah, tuhan mereka (seraya berkata), “Jika engkau memberi anak kami yang shaleh, tentunya kami akan selalu bersyukur.” (surah Al-A’raf : 189)

 

 

II. 2. B.  Wanita Hamil Berhak Mendapat Perlindungan dari Suami

Wanita berhak mendapatkan jaminan keselamatan dan kesehatan  yang berkaitan dengan fungsi reproduksinya. Hak ini mutlak mengingat resiko yang sangat besar bagi kaum ibu dalam menjalankan fungsi reproduksinya. Mulai dari menstruasi, berhubungan seks, mengandung, melahirkan maupun menyusui.

Seorang wanita ketika sedang mengandung atau hamil, berhak mendapatkan berbagai perlindungan dari suaminya. Islam telah menempatkan laki-laki (suami) sebagai pemimpin dan pelindng dalam rumah tangga:

Ayat Allah SWT:

 

 

 

 

Artinya: “Laki-laki (suami) itu pelindung bagi perempuan (istri), karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (perempuan), dan karena mereka (laki-laki) telah memberikan nafkah dan hartanya. Maka perempuan yang shaleh adalah mereka yang taat (kepada Allah SWt) dan menjaga diri ketika (suaminya) tidak ada, karena allah telah menjaga (mereka) (QS:An-Nisa : 34)

Sebagai pemimpin tentu saja seorang suami harus bertanggung jawab atas keselamatan istrinya. Terutama ketika wanita dalam masa kehamilan yang menyebabkan dirinya lemah dan semakin lemah secara fisik.

Ayat Allah SWt:

Artinya: …………… Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun……… (S.Luqman;14)

Perlindungan yang diberikan suami kepada istrinya meliputi berbagai aspek. Perlindungan dari kekerasan dalam rumah tangga dengan tidak memperlakukan istri dengan cara kasar. Perlindungan dari kelaparan, perlindungan dari penyakit dan lain-lain.

II. 2. C. Wanita Hamil Berhak Atas Nafkah yang Memadai (Memenuhi Syarat Kesehatan dan Gizi).

Masa kehamilan adalah masa dimana seorang wanita membutuhkan makanan dengan gizi yang cukup.Bahkan dianjurkan seorang ibu hamil untuk makan dua kali lebih banyak dari biasanya. Dalam hal ini Islam telah mewajibkan sang suami untuk memberikan nafkah yang layak dan memnuhi standar gizi sesuai dengan kemampuan suami itu sendiri.

Ayat Allah SWT:

Artinya: “ Hendaklah orang yang mempunyai keluasan memberi nafkah menurut kemampuannya, dan orang yang terbatas rezekinya, hendaklah memberi dari harta yang diberikan Allah kepadanya…………..(QS:At-Talaq: 7)

Bagi suami yang memiliki kemampuan secara ekonomi tidak boleh berlaku pelit atas istrinya. Allah swt telah  menegaskan supaya mereka memberikan nafkah sesuai dengan kemampuannya.

II.3. MASA MELAHIRKAN

 

II.3. 1. Masalah Nifas

  1. Bebas dari aktivitas ibadah fisik

Setelah melahirkan seorang ibu akan mengalami  masa nifas (darah kotor) selama 40 hari. Pada masa itu seorang wanita dibebaskan, bahkan diharamkan dari kegiatan ibadah yang membutuhkan kekuatan fisik seperti shalat, puasa, dan membaca Al-Quran.

  1. Menjaga Kebersihan dan Kesehatan

Pasca melahirkan wanita memerlukan perhatian  khusus dibidang kesehatan. Di samping banyaknya darah kotor yang keluar pada masa nifas, kondisi wanita juga masih dalam keadaan luka (karena melahirkan). Perawatan kesehatan diperlukan untuk mencegah berbagai penyakit. Diakui bahwa kebersihan merupakan pangkal kesehatan Islam telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa kebersihan merupakan anjuran yang dikaitkan dengan keimanan. Rasulullah saw bersabda:

Artinya:” Kebersihan merupakan bagian dari iman.(……………)

Jika jatuh sakit, Islam menganjurkan supaya manusia segera berobat. Ikhtiar atau usaha merupakan kewajiban dalam agama. Seseorang tidak boleh menyerah pada nasib dengan alasan taqdir, karena sesungguhnya Islam selalu menyuruh kita berobat ketika sakit. Rasulullah saw bersabda:

Artinya: “ Berobatlah kamu karena Allah tidak akan mengadakan penyakit melainkan mengadakan pula obatnya, kecuali hanya satu penyakit yang tidak dapat diobati yaitu ketuaan.

C.Larangan Untuk Melakukan Hubungan Suami Istri Selama Masa Nifas

Islam melarang suami istri untuk melakukan hubungan intim pada masa nifas sampai darah kotor tersebut berhenti. Kalau ditinjau dari segi kesehatan, larangan tersebut mengandung cukup banyak hikmah, seperti, jalan lahir anak pada wanita masih dalam penyembuhan dari luka yang diakibatkan dari kelahiran bayi.

Ayat allah SWT

Artinya: dan mereka men anyakan kepadamu (Muhammad) tentang haid. Katkanlah, “Itu adalah sesuatu yang kotor” karena itu jauhilah istri pada waktu haid; dan jangan kamu dekati mereka sebelum mereka suci…. (al-Baqarah: 222)

Dari ayat di atas, pengertian setelah mereka suci, baik itu setelah haid maupun darah kotor pada saat nifas  (setelah darah berhenti keluar).

 

D.Mandi Setelah Berakhirnya Masa Nifas

 

Setelah berkahirnya masa nifas, seorang wanita diwajibkan untuk mandi. Dengan demikian maka ia kembali menjadi bersih dan suci. Artinya, segala aktivitas keagamaan mulai harus diaktifkan kembali dan juga telah sah untuk berhubungan suami istri. Masa 40 hari merupakan waktu yang cukup untuk memulihkan seoarang wanita baik kesehatan fisik maupun mentalnya.

II. 4. PASCA MELAHIRKAN

II. 4. A. Wanita Diperbolehkan Menjaga Jarak Kehamilan

Islam secara tersurat dan tersirat telah menjelaskan bahwa seorang wanita boleh menjaga jarak dalam mengatur kehamilan.Menjaga jarak dengan tujuan memberikan anak perhatian yang cukup demi kesehatan wanita itu sendiri. Mengandung dan melahirkan merupakan sebuah perjuangan yang beresiko tinggi, kelalaian dalam menjaga kesehatan dan keselamatan ibu  hamil bisa berakibat fatal bahkan bisa menyebabkan seorang wanita meniggal dunia ketika hamil atau melahirkan.

Dalam Al-Quran ditegaskan bahwa seorang ibu harus menyusui anaknya secara baik dan mencukupi dengan batas waktu hingga 2 tahun, sebagaimana firman Allah swt:

Ayat Allah SWT

 

 

 

Artinya: “Dan Ibu-ibu hendaklah menyusui anaknya dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna……….(QS:al-Baqarah 233)

Kalau seorang wanita memberikan ASI secara sempurna hingga 2 tahun, artinya dia tidak hamil selama dalam proses tersebut. Kehamilan itu sendiri membutuhkan sebuah perjuangan yang akan merepotkan seorang ibu dalam menyapih bayinya. Setelah 2 tahun barulah seorang ibu boleh hamil kembali dan proses kehamilan itu sendiri membutuhkan waktu hingga 9 bulan, berarti jarak yang ideal bagi seorang ibu untuk mempunyai anak (melahirkan) adalah 2 tahun 9 bulan.

Meskipun memiliki anak merupakan hak kedua orang tua baik ibu maupun bapak, bukan berarti seorang ayah sebagai pemimpin dalam rumah tangga boleh memaksakan kehendaknya dalam menentukan jumlah anak dan mengatur jarak antar anak, karena Islam sangat menekankan pentingya musyawarah dalam segala urusan, apalagi dalam hal yang sangat penting dan beresiko bagi salah satu pihak. Dalam hal ini Allah swt berfirman:

Ayat Allah SWT:

Artinya: “…………. Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu.(QS:Ali Imran:159.)

 

 

II.4. B. HAK-HAK ANAK DALAM ISLAM

1.Anak – Anak Berhak Atas Nafkah yang Ma’ruf (Baik Secara Kesehatan, dan Sosial)

Sejak masa bayi seorang anak membutuhkan makanan dengan gizi yang cukup dan seimbang untuk mendukung pertumbuhannya. Ketidakseimbangan gizi pada masa tersebut akan membuat anak rentan terhadap berbagai ancaman baik daru luar maupun dari dalam. Ancaman dari luar seperti penyakit yang mudah masuk ke dalam tubuh karena lemahnya daya tahan tubuh, sedangkan dari dalam bisa saja disebabkan dari pertumbuhan yang tidak normal bisa saja membuat anak tidak tumbuh wajar secara fisik maupun psikis.

Dalam Islam nafkah kepada anak telah ditegaskan pada beberapa tempat dalam Al-Quran:

  1. Air Susu Ibu (ASI)

Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan pokok dan paling bagus bagi anak terutama ketika hari-hari pertama kelahirannya, Islam telah menegaskan kepada orang tua agar memberikan ASI yang cukup kepada anaknya hingga usia 2 tahun.:

Allah swt berfirman:

 

Artinya: seorang ibu mengandung anak dan menyapih (memberikan air susu) kepada anaknya selama 30 bulan (QS. Ahqaf : 15)

Dalam ayat di atas disebutkan masa 30 bulan diperlukan seorang ibu dalam mengandung anak dan menyusuinya.

Masa 30 bulan itu terbagi kepada dua fase, yaitu fase kehamilan dan menyusui. Kalau menyusui telah disebutkan pada ayat sebelumnya adalah 2 tahun yang sama dengan 24 bulan, berarti sisa 6 bulan lagi adalah untuk masa mengandung.

Masalah ini dapat ditafsirkan bahwa usia kandungan seorang wanita hamil minimal adalah 6 bulan. Dengan kata lain, kalau seseorang melahirkan pada usia kandungan 6 bulan, maka kandungan itu bisa digolongkan telah sempurna.

Ayat ini juga bisa digunakan untuk menyelesaikan perselisihan di antara suami istri jika ternyata seorang istri melahirkan pada usia kandungan 6 bulan sejak pertama kali berhubungan intim, dalam keadaan seperti ini seorang suami tidak boleh menuduh istrinya telah berhubungan intim sebelumnya dengan orang lain, karena usia kandungan 6 bulan tersebut diakui keberadaanya di dalam agama Islam.

  1. Makanan yang cukup

Di samping ASI seorang anak membutuhkan makanan tambahan seiring dengan bertambahnya usia. Orang tua harus menyediakan makanan yang cukup dan bergizi supaya anak-anak dapat tumbuh sehat dan cerdas. Dalam masalah nafkah Islam memberikan tanggung jawab tersebut kepada suami sebagai pemimpin dalam rumah tangga, firman Allah swt:

Artinya: Ayah harus memberikan kepada mereka nafkah dan pakaian dengan ma’ruf (QS.Al-Baqarah 233)

Dalam ayat ini terkesan bahwa seorang suami harus memberikan kepada istrinya, tetapi sebenarnya secara tersirat dapat dikatakan bahwa memberikan nafkah kepada istri pasti juga akan ikut dimakan oleh anak terutama yang masih bayi, karena seorang anak khusunya bayi tidak mungkin dapat dipisahkan dari ibunya.

Ma’ruf dalam ayat di atas berarti layak dan sesuai dengan kemampuan, jika seorang ayah mempunyai kemampuan di bidang ekonomi maka ia harus memberikan nafkah berupa makanan kepada anaknya dengan standar yang sesuai dengan penghasilannya,demikian juga dengan yang miskin, akan memberikan nafkah sesuai dengan kemampuannya.

a.Pakaian yang layak

Di samping makanan, seorang anak juga membutuhkan perlengkapan sehari-hari seperti pakaian yang layak dan bersih. Masa bayi merupakan masa rentan terhadap berbagai penyakit, menyediakan pakaian yang layak dan menjaga kesehatan pakaian yang digunakan bayi sangat penting dalam menjaga kesehatan anak tersebut, dalam hal ini Al-Quran telah mewajibkan orang tua supaya memberikan pakaian kepada anaknya dengan cara yang baik (makruf).

Kata makruf berarti baik, pakaian yang diberikan kepada anak harus baik dan memenuhi syarat dari segi kesehatan dan juga sesuai dengan penghasilan seorang ayah. Di samping itu juga harus selalu dijaga kebersihannya karena Islam adalah agama bersih dan sangat peduli terhadap kebersihan, bahkan dalam sebuah hadits kebersihan itu dikaitkan dengan keimanan, bahkan kebersihan merupakan bagian dari iman, artinya orang yang tidak bersih berarti tidak memiliki sebagian dari iman, sehingga bisa dikatakan imannya belum sempurna.

  1. Tempat tinggal yang memadai

Seorang anak harus disediakan tempat tinggal yang layak dan bersih sesuai dengan kemampuan seorang ayah, Islam mengakui kesederhanaan dalam hidup tetapi sederhana tidak identik dengan kumuh dan jorok. Rasulullah saw bersabda:

Artinya: Kebersihan adalah bagian dari iman

Dalam memberikan tempat tinggal dan tempat tidur bagi anak khusunya bayi harus selalu dijaga kebersihan dan kelayakannya.

Allah swt berfirman:

Artinya: Tempatkan mereka di tempat tinggal yang kamu tempati.

Dhamir (kata ganti) yang digunakan dalam ayat di atas adalah hunna yang bermakna mereka (istri). Tapi tidak berarti Allah swt hanya memerintahkan suami untuk menyediakan tempat tinggal kepada istrinya saja, perintah yang ditujukan untuk istri juga mencakup anak-anak terutama bayi, karena tidak mungkin memisahkan seorang istri (ibu) dengan anak yang masih kecil. Berarti kewajiban menyediakan tempat tinggal juga mencakup anak,dengan memberikan kepada mereka kebutuhan dan perlengkapan tidur yang dibutuhkan oleh anak-anak.

  1. Anak-anak berhak memperoleh keadilan dari orang tua

Seorang anak berhak memperoleh keadilan dari orang mereka baik dalam hal nafkah, kesehatan maupun perhatian. Orang tua tidak boleh melebihkan salah seorang anak terhadap yang lain

Sebagai seorang pemimpin seorang ayah akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya dalam rumah tangga, masalah keadilan sangat diperhatikan dalam Islam sehingga mengaitkannya dengan ketakwaan. Allah swt berfirman:

Artinya: berlaku adillah, karena keadilan itu lebih dekat kepada taqwa (QS.Al-Maidah;8)

Di samping keadilan merupakan bagian dari cara mencapai ketakwaan, keadilan itu sendiri merupakan kewajiban yang tidak bisa diabaikan begitu saja, kalau diabaikan akan berdosa.  Karena Allah telah mengharamkan kezaliman di antara makhluknya.

 

  1. Anak-anak berhak mendapatkan pendidikan yang layak

Pendidikan merupakan hak setiap manusia, orang tua wajib memberikan pendidikan yang layak dan cukup kepada anaknya. Bahkan sejak usia dini (kanak-kanak) Islam menekankan pentingnya pendidikan tersebut. Dalam sebuah Hadits Rasulullah saw bersabda:

Artinya:

” Suruhlah anak – anakmu mengejkakan shalat bila mereka sudah berumur 7 tahun,dan pukullah jika mereka meninggalkannya bila mereka telah berumur 10 tahun.dan pisah kanlah mereka di tempat tidur”.

(HR.Ahmad,Abu Daud dan Hakim yang mengatakan hadits ini shahih atas syarah muslim).

Usia 7 tahun adalah usia yang sangat cocok untuk diberikan  berbagai pendidikan kepada anak-anak. Sehingga orang tua harus memberikannya kepada anak mereka sejak usia tersebut bahkan sebelum 7 tahun sekalipun.

  1. Anak-anak berhak memperoleh nama yang baik dari ortu

Seorang anak juga berhak untuk mendapatkan nama yang baik dan mengandung makna mulia, sehingga secara psikologis seorang anak tidak merasa minder karena namanya dihina oleh orang lain. Kesalahan atau asal-asalan dalam memberikan nama pada anak akan berpengaruh dalam pergaulan ketika anak itu menjadi dewasa sehingga akan menghambat pergaulan dan kreatifitas di kemudian hari.

TIM PERUMUS (KERJASAMA IKADI ACEH DENGAN UNCEF):

  1. Mulyadi Nurdin El-Ulimy, Lc
  2. Cut Januarita, S.Si
  3. Isra’ Ahmadsyah, M.Ec
  4. Tgk. Muhammad
  5. Tgk. Hasbi al-bayuny

4 comments on “PANDANGAN ISLAM TENTANG IBU HAMIL DAN KESEHATAN ANAK-ANAK

  1. assalamualikum mf ya…bagaimana seoran istri jika hamil pada usia kandungannya 6 bulan melakukan hubungan seksual terhadap suaminya ….????????????????? karena si suami meminta,terus si istri melakukannya. jadi pandangan islam dan kesehatan bagaimana…….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s